Jangan menebang pohon yang masih muda.
Aja negori wit sing isih enom.


Kamu sudah mandi apa belum?
Kowé wis adus apa durung?

Kamu tampaknya belum tahu rasa dipatil lele.
Kowé sajaké durung ngerti rasané dipatil lélé.

Kenapa kamu tidak tanya sendiri ke dia?
Ngapa kowé ora takon dhéwé nang dhèwèké?

Jangan merokok.
Aja ngudud.

Kelas ini memiliki tiga puluh lima siswa.
Kelas iki duwé telung puluh lima murid.

Kelas ini memiliki tiga puluh lima siswa.
ꦏꦼꦭꦱ꧀ꦲꦶꦏꦶꦢꦸꦮꦺꦠꦼꦭꦸꦁꦥꦸꦭꦸꦃꦭꦶꦩꦩꦸꦫꦶꦢ꧀꧈

Nak, ayo ikut Bapak ke sawah!
Lé, ayo mèlu Bapak menyang sawah!

Dia bosnya.
Dhèwèké bosé.

Dia bosnya.
ꦝꦺꦮꦺꦏꦺꦧꦺꦴꦱ꧀ꦱꦺ꧉

Bisakah kamu melihat mereka?
Kowé bisa ndelok dhèwèké kabèh ora?

Bisakah kamu melihat mereka?
ꦏꦺꦴꦮꦺꦧꦶꦱꦤ꧀ꦢꦼꦭꦺꦴꦏ꧀ꦝꦺꦮꦺꦏꦺꦏꦧꦺꦃꦲꦺꦴꦫ?

Siapa yang telah menolong mereka?
Sapa sing wis nulungi dhèwèké kabèh?

Siapa yang telah menolong mereka?
ꦱꦥꦱꦶꦁꦮꦶꦱ꧀ꦤꦸꦭꦸꦔꦶꦝꦺꦮꦺꦏꦺꦏꦧꦺꦃ꧉




Lubang itu lumayan besar.
Bolongané lumayan gedhé.

Lubang itu lumayan besar.
ꦧꦺꦴꦭꦺꦴꦔꦤꦺꦭꦸꦩꦪꦤ꧀ꦒꦝꦺ꧉

Tidak ada yang mengunjungi kami lagi.
Ora ana sing marani awak dhéwé manèh.

Tiba-tiba, Mary dan aku sendirian.
Mara-mara, Mèri karo aku mung dhéwéan.

Sami mempunyai uang.
Sami duwé dhuwit.

Marie berbohong padaku.
Mèri ngapusi aku.

Jangan berisik, aku lagi belajar.
Aja ramé-ramé, aku lagi sinau.

Anak keberapakah kamu?
Awakmu anak sing kepira?

Aku sedang tidak enak badan
Aku lagi ora enak awak

Apakah kamu ingin ikut juga?
Kowé arep melu sisan ora?

Itu bukan penyakit.
Iku dudu lelara.

Bulan itu milik siapa?
Rembulan iku duwéné sapa?

Apa nama film itu?
Apa jenengé pèlem iku?

Bahasa Spanyol pernah menjadi bahasa resmi Filipina.
Basa Spanyol tau dadi basa resminé Pilipina.

Tom suka mendengarkan musik klasik.
Tom seneng ngrungokaké musik klasik.

Bagaimana kakimu?
Piyé sikilmu?

Sebenarnya aku bahkan belum pernah bertemu Tom.
Jané aku waé durung tau ketemu karo Tom.

Aku bisa datang besok.
Aku isa teka sésuk.

Ini ayahku.
Iki bapakku.

Ini ayah saya.
Puniki bapak kula.

Dia terlihat sakit.
Dhèwèké kètokané lara.

Orang kaya mempunyai banyak teman.
Wong sugih kancané akèh.

Aku belum membaca buku yang kamu bicarakan.
Aku durung maca buku sing kowé omongaké.

Tom sedang makan nasi.
Tom lagi mangan sega.

Aku lebih suka nasi daripada roti.
Aku luwih seneng mangan sega tinimbang roti.

Aku makan nasi setiap hari.
Aku mangan sega saben dina.

Aku belum tidur.
Aku durung turu.

Aku belum pernah pergi ke Paris.
Aku durung tau lunga menyang Paris.

Buku terbuat dari kertas.
Buku asalé saka kertas.

Jangan sampai orang Jawa kehilangan kejawaannya.
Aja nganti wong Jawa ilang Jawané.

Aku tahu bahwa Tom hampir tidak pernah berada di rumah pada hari Senin.
Aku weruh yèn Tom mèh ora tau ana nang omahé dina Senèn.

Apakah ini suratmu?
Iki layangmu ta?

Apakah ini suratmu?
Iki layangmu pa?

Aku tidak haus.
Aku ora ngelak.

Jangan lupa mengunci pintu!
Aja lali kuncènana lawangé!